10 Al-Baqarah » Jumlah Ayat: 286

Surah » Al-Baqarah » Jumlah Ayat: 286

wa-idzaa qiila lahum aaminuu bimaa anzala allaahu qaaluu nu/minu bimaa unzila ‘alaynaa wayakfuruuna bimaa waraa-ahu wahuwa alhaqqu mushaddiqan limaa ma’ahum qul falima taqtuluuna anbiyaa-a allaahi min qablu in kuntum mu/miniina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
91. Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kepada Al-Qur’an yang diturunkan Allah,” mereka berkata: “Kami hanya beriman kepada apa yang diturunkan kepada kami”. Dan mereka kafir kepada Al-Qur’an yang diturunkan sesudahnya, sedang Al-Qur’an itu adalah (Kitab) yang hak; yang membenarkan apa yang ada pada mereka. Katakanlah: “Mengapa kamu dahulu membunuh nabi-nabi Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman?”
walaqad jaa-akum muusaa bialbayyinaati tsumma ittakhadztumu al’ijla min ba’dihi wa-antum zhaalimuuna
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
92. Sesungguhnya Musa telah datang kepadamu membawa bukti-bukti kebenaran (mu’jizat), kemudian kamu jadikan anak sapi (sebagai sembahan) sesudah (kepergian)nya [73], dan sebenarnya kamu adalah orang-orang yang zalim.[73] Maksudnya kepergian Musa a.s. ke bukit Thur yang terletak di Sinai, sesudah didatangkan kepadanya mu’jizat-mu’jizat.
wa-idz akhadznaa miitsaaqakum warafa’naa fawqakumu alththhuura khudzuu maa aataynaakum biquwwatin waisma’uu qaaluu sami’naa wa’ashaynaa wausyribuu fii quluubihimu al’ijla bikufrihim qul bi/samaa ya/murukum bihi iimaanukum in kuntum mu/miniina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
93. Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu dan Kami angkat bukit (Thursina) di atasmu (seraya Kami berfirman): “Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan dengarkanlah!” Mereka menjawab: “Kami mendengar tetapi tidak mentaati”. Dan telah diresapkan ke dalam hati mereka itu (kecintaan menyembah) anak sapi karena kekafirannya. Katakanlah: “Amat jahat [74] perbuatan yang telah diperintahkan imanmu kepadamu jika betul kamu beriman (kepada Taurat).[74] Perbuatan jahat yang mereka kerjakan ialah menyembah anak sapi, membunuh nabi-nabi dan melanggar janji.
qul in kaanat lakumu alddaaru al-aakhiratu ‘inda allaahi khaalishatan min duuni alnnaasi fatamannawuu almawta in kuntum shaadiqiina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
94. Katakanlah: “Jika kamu (menganggap bahwa) kampung akhirat (surga) itu khusus untukmu di sisi Allah, bukan untuk orang lain, maka inginilah [75] kematian(mu), jika kamu memang benar.[75] Maksudnya: mintalah agar kamu dimatikan sekarang juga.
SEBAB TURUNNYA AYAT: Diketengahkan oleh Ibnu Jarir dari Abul Aliyah, katanya, “Orang-orang Yahudi mengatakan bahwa tidaklah akan masuk surga kecuali orang-orang Yahudi.” Maka Allah pun menurunkan ayat, “Katakanlah, sekiranya kampung akhirat itu khusus untukmu di sisi Allah…” sampai dengan akhir ayat. (Q.S. Al-Baqarah 94)
walan yatamannawhu abadan bimaa qaddamat aydiihim waallaahu ‘aliimun bialzhzhaalimiina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
95. Dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya, karena kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat oleh tangan mereka (sendiri), dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang aniaya.
walatajidannahum ahrashalnnaasi ‘alaa hayaatin wamina alladziina asyrakuu yawaddu ahaduhum law yu’ammaru alfa sanatin wamaa huwa bimuzahzihihi mina al’adzaabi an yu’ammara waallaahu bashiirun bimaa ya’maluuna
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
96. Dan sungguh kamu akan mendapati mereka, manusia yang paling loba kepada kehidupan (di dunia), bahkan (lebih loba lagi) dari orang-orang musyrik. Masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu sekali-kali tidak akan menjauhkannya daripada siksa. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.
qul man kaana ‘aduwwan lijibriila fa-innahu nazzalahu ‘alaa qalbika bi-idzni allaahi mushaddiqan limaa bayna yadayhi wahudan wabusyraa lilmu/miniina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
97. Katakanlah: “Barang siapa yang menjadi musuh Jibril, maka Jibril itu telah menurunkannya (Al-Qur’an) ke dalam hatimu dengan seizin Allah; membenarkan apa (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang yang beriman.
SEBAB TURUNNYA AYAT: Diriwayatkan oleh Bukhari, dari Anas, katanya Abdullah bin Salam mendengar kedatangan Rasulullah saw. ketika ia sedang berada di kebunnya memetik buah. Lalu didatanginya Nabi saw. katanya, “Saya akan menanyakan kepada Anda tiga perkara yang hanya diketahui oleh seorang Nabi, yaitu: Apakah tanda yang pertama dari datangnya kiamat, apa makanan yang pertama bagi penghuni surga dan apa pula yang menyebabkan seorang anak itu mirip kepada bapak atau ibunya? Rasulullah saw. menjawab, ‘Hal itu diberitakan kepada saya baru-baru ini oleh Jibril.’ ‘Oleh Jibril?’ tanya Abdullah. ‘Benar’, jawab Nabi. Itulah dia musuh orang-orang Yahudi dan golongan malaikat!” Maka Nabi pun membacakan ayat ini, Katakanlah, “Barang siapa yang menjadi musuh Jibril, maka Jibril itulah yang telah menurunkannya (Alquran) dalam hatimu.” Berkata Syaikhul Islam, Ibnu Hajar dalam kitab Fat-hul Bari, “Pada lahirnya, konteks ayat menunjukkan bahwa Nabi saw. membaca ayat itu sebagai sanggahan terhadap orang-orang Yahudi dan ini tidak mesti bahwa turunnya adalah pada waktu tersebut. Katanya lagi, ‘Inilah yang lebih kuat karena mengenai sebab turunnya ayat ini ada kisah yang sah selain dari kisah Abdullah bin Salam.'” Diketengahkan oleh Ahmad, Tirmizi dan Nasai dari jalur Bakr bin Syihab, dari Said bin Jubair dari Ibnu Abbas, katanya, “Orang-orang Yahudi datang kepada Rasulullah, kata mereka, ‘Wahai Abu Qasim! Kami menanyakan kepada Anda lima perkara, sekiranya Anda dapat menjawabnya, yakinlah kami bahwa Anda seorang Nabi’, maka disebutnyalah hadis tersebut, yang di antaranya ialah bahwa mereka menanyakan kepadanya tentang apa-apa yang diharamkan oleh Bani Israel terhadap diri mereka, tentang tanda kenabian, tentang petir dan bunyi gemuruhnya, mengenai siapa yang menyampaikan kepadanya berita dari langit, sampai-sampai mereka menanyakan, ‘Ceritakanlah kepada kami siapa sahabat Anda!’ Jawab Nabi saw., ‘Jibril.’ Kata mereka, ‘Jibril? Itulah yang menyalakan peperangan dan pertempuran serta siksaan dan musuh kami. Seandainya Anda menyebutkan Mikail yang menurunkan rahmat, hujan, dan tumbuh-tumbuhan, maka tentulah akan lebih baik!’ Maka turunlah ayat tersebut.” Diketengahkan oleh Ishak bin Rahawaih dalam Musnadnya dan Ibnu Jarir dari jalur Sya`bi bahwa Umar biasa mendatangi orang-orang Yahudi lalu mereka memperdengarkan Taurat. Ia amat heran karena Taurat itu membenarkan isi Alquran. Katanya, “Kebetulan Nabi saw. lewat di depan mereka, maka kata saya, ‘Atas nama Allah saya bertanya kepada kamu, tahukah kamu bahwa dia itu Rasulullah?’ Jawab seorang alim di antara mereka, ‘Memang, kami tahu bahwa ia Rasulullah.’ Kata saya, ‘Kenapa kamu tidak ikuti dia?’ Jawab mereka, ‘Pernah kami tanyakan kepadanya siapa yang menyampaikan kepadanya kenabiannya, maka disebutkannya Jibril, musuh kami disebabkan dialah yang menurunkan kekerasan, kekasaran, peperangan dan malapetaka.’ Kata saya pula, ‘Siapakah rasul-rasul kamu dari kalangan malaikat?’ Jawab mereka, ‘Mikail, yakni yang menurunkan hujan dan rahmat!’ Tanya saya lagi, ‘Bagaimana kedudukan keduanya di sisi Tuhannya?’ Jawab mereka, ‘Yang satu di sebelah kanan-Nya sedang yang satu lagi di samping kiri-Nya.’ Kata saya, ‘Tidak diperbolehkan Jibril memusuhi Mikail dan tidak boleh pula Mikail berbaikan dengan musuh Jibril dan sungguh saya bersaksi bahwa kedua malaikat dari Tuhannya bersikap damai kepada orang-orang yang berdamai kepadanya dan memaklumkan perang kepada orang-orang berperang kepadanya. Kemudian saya datang kepada Nabi saw dengan maksud untuk menyampaikan kepadanya hal tersebut. Ketika bertemu, tanyanya kepada saya, ‘Maukah kamu saya sampaikan ayat-ayat yang baru saja diturunkan kepada saya?’ Tentu, wahai Rasulullah’, jawab saya. Maka dibacanya, ‘Barang siapa yang menjadi musuh Jibril ..’ sampai dengan ‘… maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.’ (Q.S. Al-Baqarah 97-98). Lalu kataku, ‘Wahai Rasulullah! Demi Allah, tidaklah aku bangkit meninggalkan orang-orang Yahudi hanyalah untuk mendapatkan Anda guna menyampaikan dialog antara aku dengan mereka. Kiranya aku dapati Allah telah mendahului saya.'” Isnadnya sampai kepada Sya`by adalah sah, hanya Sya`by ini tidak pernah bertemu dengan Umar. Riwayat ini dikeluarkan pula oleh Ibnu Abu Syaibah dan Ibnu Hatim, dari jalur yang lain yang bersumber dari Sya`by. Juga dikeluarkan oleh Ibnu Jarir dari jalur Sadiy dari Umar, begitu pula dari jalur Qatadah dan dari Umar dan kedua riwayat tersebut juga munqathi’ (terputus). Diketengahkan oleh Ibnu Abu Hatim, dari jalur lain, dari Abdurrahman bin Abu Lailay bahwa seorang Yahudi menemui Umar bin Khathab, lalu katanya “Sesungguhnya Jibril yang disebutkan oleh sahabatmu itu adalah musuh kami.” Maka jawab Umar, “Barang siapa yang menjadi musuh Allah, musuh malaikat-malaikat-Nya, Rasul-Rasul-Nya, Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah menjadi musuhnya.” Katanya, “Maka ayat ini turun mengikuti gaya bahasa Umar.” Demikianlah jalur-jalur ini, sebagian menguatkan lainnya, bahkan Ibnu Jarir menyampaikan adanya ijmak bahwa demikian itulah yang menjadi Asbabun Nuzul.
man kaana ‘aduwwan lillaahi wamalaa-ikatihi warusulihi wajibriila wamiikaala fa-inna allaaha ‘aduwwun lilkaafiriina
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
98. Barang siapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikat-Nya, rasul-rasul-Nya, Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.
SEBAB TURUNNYA AYAT: Diketengahkan oleh Ishak bin Rahawaih dalam Musnadnya dan Ibnu Jarir dari jalur Sya`bi bahwa Umar biasa mendatangi orang-orang Yahudi lalu mereka memperdengarkan Taurat. Ia amat heran karena Taurat itu membenarkan isi Alquran. Katanya, “Kebetulan Nabi saw. lewat di depan mereka, maka kata saya, ‘Atas nama Allah saya bertanya kepada kamu, tahukah kamu bahwa dia itu Rasulullah?’ Jawab seorang alim di antara mereka, ‘Memang, kami tahu bahwa ia Rasulullah.’ Kata saya, ‘Kenapa kamu tidak ikuti dia?’ Jawab mereka, ‘Pernah kami tanyakan kepadanya siapa yang menyampaikan kepadanya kenabiannya, maka disebutkannya Jibril, musuh kami disebabkan dialah yang menurunkan kekerasan, kekasaran, peperangan dan malapetaka.’ Kata saya pula, ‘Siapakah rasul-rasul kamu dari kalangan malaikat?’ Jawab mereka, ‘Mikail, yakni yang menurunkan hujan dan rahmat!’ Tanya saya lagi, ‘Bagaimana kedudukan keduanya di sisi Tuhannya?’ Jawab mereka, ‘Yang satu di sebelah kanan-Nya sedang yang satu lagi di samping kiri-Nya.’ Kata saya, ‘Tidak diperbolehkan Jibril memusuhi Mikail dan tidak boleh pula Mikail berbaikan dengan musuh Jibril dan sungguh saya bersaksi bahwa kedua malaikat dari Tuhannya bersikap damai kepada orang-orang yang berdamai kepadanya dan memaklumkan perang kepada orang-orang berperang kepadanya. Kemudian saya datang kepada Nabi saw dengan maksud untuk menyampaikan kepadanya hal tersebut. Ketika bertemu, tanyanya kepada saya, ‘Maukah kamu saya sampaikan ayat-ayat yang baru saja diturunkan kepada saya?’ Tentu, wahai Rasulullah’, jawab saya. Maka dibacanya, ‘Barang siapa yang menjadi musuh Jibril ..’ sampai dengan ‘… maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.’ (Q.S. Al-Baqarah 97-98). Lalu kataku, ‘Wahai Rasulullah! Demi Allah, tidaklah aku bangkit meninggalkan orang-orang Yahudi hanyalah untuk mendapatkan Anda guna menyampaikan dialog antara aku dengan mereka. Kiranya aku dapati Allah telah mendahului saya.'” Isnadnya sampai kepada Sya`by adalah sah, hanya Sya`by ini tidak pernah bertemu dengan Umar. Riwayat ini dikeluarkan pula oleh Ibnu Abu Syaibah dan Ibnu Hatim, dari jalur yang lain yang bersumber dari Sya`by. Juga dikeluarkan oleh Ibnu Jarir dari jalur Sadiy dari Umar, begitu pula dari jalur Qatadah dan dari Umar dan kedua riwayat tersebut juga munqathi’ (terputus). Diketengahkan oleh Ibnu Abu Hatim, dari jalur lain, dari Abdurrahman bin Abu Lailay bahwa seorang Yahudi menemui Umar bin Khathab, lalu katanya “Sesungguhnya Jibril yang disebutkan oleh sahabatmu itu adalah musuh kami.” Maka jawab Umar, “Barang siapa yang menjadi musuh Allah, musuh malaikat-malaikat-Nya, Rasul-Rasul-Nya, Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah menjadi musuhnya.” Katanya, “Maka ayat ini turun mengikuti gaya bahasa Umar.” Demikianlah jalur-jalur ini, sebagian menguatkan lainnya, bahkan Ibnu Jarir menyampaikan adanya ijmak bahwa demikian itulah yang menjadi Asbabun Nuzul.
walaqad anzalnaa ilayka aayaatin bayyinaatin wamaa yakfuru bihaa illaa alfaasiquuna
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
99. Dan sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu ayat-ayat yang jelas; dan tak ada yang ingkar kepadanya, melainkan orang-orang yang fasik.
SEBAB TURUNNYA AYAT: Diketengahkan oleh Ibnu Abu Hatim dari jalur Said atau Ikrimah, dari Ibnu Abbas, katanya, Ibnu Shuriya mengatakan kepada Nabi saw., “Hai Muhammad! Tidak suatu pun yang kamu bawa itu yang kami kenali dan tidak suatu ayat yang jelas pun yang diturunkan Allah kepadamu!” Maka Allah pun menurunkan mengenai hal itu, “Dan sungguhnya telah kami turunkan kepadamu ayat-ayat yang jelas…” sampai akhir ayat. (Q.S. Al-Baqarah 99).
awa kullamaa ‘aahaduu ‘ahdan nabadzahu fariiqun minhum bal aktsaruhum laa yu/minuuna
http://m.alquran-indonesia.com/mquran/application/modules/quran/views/player_mp3_mini.swf
 Dengarkan
100. Patutkah (mereka ingkar kepada ayat-ayat Allah), dan setiap kali mereka mengikat janji, segolongan mereka melemparkannya? Bahkan sebagian besar dari mereka tidak beriman.
SEBAB TURUNNYA AYAT: Malik Ibnu Shaif (seorang Yahudi) mengatakan ketika Nabi saw. dibangkitkan lalu menyebutkan perjanjian-perjanjian Allah yang dibebankan kepada mereka dan juga janji-Nya kepada mereka tentang Nabi Muhammad, “Demi Allah, Dia tidak menjanjikan apa-apa tentang Muhammad dan Dia tidak mengambil perjanjian apa pun terhadap kami.” Lalu Allah swt. menurunkan firman-Nya, “Patutkah (mereka ingkar kepada ayat-ayat Allah), dan setiap kali mereka mengikat janji…” hingga akhir ayat. (Q.S. Al-Baqarah 100).

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s