Dongeng – Cincin Sang Putri

Dongeng dari Ukraina.

Beratus-ratus tahun yang lalu ada seorang raja dan ratu yang memiliki seorang putri yang sangat cantik. Kini sang putri sudah beranjak dewasa dan sudah saatnya untuk menikah. Raja mengadakan sayembara bahwa siapapun yang bisa mengambil cincin yang ada di jari manis sang putri tanpa ketahuan, boleh menikahi putri.

Semua pemuda dari seluruh penjuru negeri memutar otak untuk bisa memenangkan sayembara, Namun sejauh ini belum ada yang bisa memikirkan bagaimana melepaskan cincin dari jari putri tanpa diketahui. Masalahnya putri tidak pernah jauh dari ayahnya. Kemanapun putri pergi, raja pasti menyertainya.

Suatu hari seorang tukang bernama Fedko datang menemui raja.
“Paduka, saya bisa mengambil cincin tuan putri,” katanya.
“Lakukan! Dan putriku jadi milikmu!” kata raja.

Lalu Fedko pergi menemui pamannya di desa.
“Saya harus bisa mengambil cincin sang putri, tapi sepertinya sangat sulit karena putri selalu berada di dalam istana dan selalu dijaga ketat,” kata fedko.
Paman Fedko berusaha menolong fedko. Dia berpikir dan berpikir. Lalu pada hari ketiga dia berkata kepada Fedko.
“Kita harus membuat jam yang sangat besar sehingga kamu bisa masuk ke dalamnya. Lalu kau harus memainkan musik dengan serulingmu. Saat putri mendengarnya, dia pasti akan membeli jam ini.”

Selama seminggu Fedko dan pamannya bekerja keras untuk membuat jam yang sangat besar. Setelah selesai paman Fedko mengunci Fedko di dalam jam tersebut, lalu membawanya ke alun-alun untuk dijual.
Kebetulan saat itu di alun-alun sedang diadakan perayaan. Maka suasana disana pun sangat ramai. Raja dan putri pun datang ke acara tersebut. Saat mereka melewati tempat dimana jam berisi Fedko berada, putri mendengar tiupan seruling yang sangat merdu.
“Wah merdu sekali suara seruling ini. Ayah, saya ingin jam itu,” kata putri.
Raja lalu menukar jam besar itu dengan sekantung uang emas. Dan para pelayan membawa jam besar tersebut ke dalam kamar sang putri.

Putri sangat senang sehingga dia duduk seharian di depan jam, dan menikmati alunan seruling Fedko. Saat putri tertidur, Fedko keluar dari jam dan mencuri cincin di jari putri lalu kembali masuk ke dalam jam.

Esoknya Fedko kembali meniup serulingnya, tapi karena sudah kelelahan maka irama yang dimainkannya tidak semerdu kemarin, lalu beberapa saat kemudian Fedko berhenti meniup serulingnya.
Putri bergegas menemui ayahnya.
“Jamnya rusak ayah! Musiknya berhenti,” tangisnya
“Aku akan memanggil penjualnya, dia pasti bisa memperbaikinya,” kata raja.

Raja segera memanggil paman Fedko. Lalu paman Fedko membawa jam tersebut kembali ke rumahnya dan mengeluarkan Fedko dari dalamnya. Setelah memperbaiki jam tesebut sehingga tetap bisa mengeluarkan musik tanpa Fedko di dalamnya, paman Fedko mengantarkan kembali jam tersebut ke istana.

Suatu hari raja menyadari bahwa cincin sang putri telah hilang.
“Saya tidak tahu ayah, mungkin ada seseorang yang mencurinya,” kata putri.

Raja segera menyuruh para pelayan menyebarkan pengumuman untuk mengundang orang yang telah berhasil mengambil cincin sang putri.
Fedko segera datang ke istana dan menyerahkan cincin putri yang dicurinya. Raja menepati janjinya dan menikahkan Fedko dengan putri. Pesta besar-besaran pun digelar. Dan Itulah akhir dari cerita ini.

(SELESAI)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s