Bertafakkur Terhadap Hari Akhirat

 

Tidaklah keterlaluan jika saya mengatakan: Sesungguhnya hari akhirat tidak difikirkan dan dihiruukan sangat oleh kebanyakan orang Islam jika dibandingkan dengan perhatian mereka terhadap dunia. Bahkan kemungkinan berlalu jangka masa yang panjang tanpa terlintas di hati seseorang itu tentang hari yang dahsyat ini, iaitu hari semua manusia dibangkitkan di hadapan Tuhan sekalian alam. Tidakkah engkau melihat manusia membuat persediaan dan bertungkus-lumus untuk menghadapi musim panas dan musim sejuk. Malangnya mereka bermudah-mudah dan tidak membuat persediaan untuk menghadapi kepanasan neraka.

Sekahpun ungkapan beriman dengan Allah dan hariakhirat berulang-ulang di dalam Al-Qur’an, kita melihat ramai di kalangan mereka yang tidak mengingati hari tersebut. Mereka memandangnya scolah-olah ia masih jauh. Mereka lebih mementingkan untuk mengambil berat dengan perkara yang dekat iaitu dunia.
Sebenarnya, hanya dengan mendengar nama-nama hari akhirat dan gemanya boleh menggementarkan perasaan dan menyedarkan hati yang lalai: Al-Qari’ah (hari yang menggemparkan), Al-Sa’iqah (hari yang menyambar), Al-Haqqah (yang tetap berlaku), Al-Waqi’ah (hari yang berlaku qiamat), Al-Sakhkbah (hari yang datang suara jeritan yang dahsyat), Al-Tammah Al-Kubra (hari yang bencananya amat besar), Al-Ghasiyyah (hari yang huru-haranya meliputi), Al-Rajfah (hari yang menggegarkan) dan lain-lain nama-nama dan sifat-sifatnya.

Sekiranya kita mentadabbur apa yang terdapat di dalam Al-Qur’an dan Sunnah berkenaan sifat dan perkara yang akan berlaku pada hari tersebut, lalu kita menghayatinya dengan sebenar-benar penghayatan, nescaya mata kita tidak akan terpejam untuk tidur, bibir tidak akan tersenyum, fikiran tidak akan tenteram dan air mata tidak akan kering dan terus mengalir.

Siapakah yang membaca dan mendengar ayat-ayat ini tetapi tidak terkesan di hati dan sedar dari kelalaian:
Wahai umat manusia, bertaqwalah kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa hari qiamat itu suatu perkara yang amat besar. Pada hari kamu melihat (peristiwa-peristiwa yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya, dan tiap-tiap perempuan yang mengandung akan gugurkan anak yang dikandungnya; dan engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan.
(Surah Al-Hajj: Ayat 1-2)

Ayuhlah wahai saudaraku! Kita berfikir bersama-sama tentang hari akhirat, peristiwa dan kejadian yang akan berlaku sehingga menyebabkan kanak-kanak menjadi tua beruban. Kita fikirkan tentang tiupan sangkakala, kebangkitan dan pembentangan ‘amalan di hadapan Tuhan Yang Maha Perkasa untuk dihisab dan ditanya tentang setiap yang sedikit dan juga banyak. Dijadikan mizan untuk diketahui kadar ‘amalan dan menentukan kesudahan. Titian sirat dilalui sama ada untuk menuju kebahagian di syurga atau kesengsaraan di neraka.

Sesungguhnya kita tidak terdaya untuk berbicara tentang semua perkara yang berlaku secara terperinci, tetapi kita sebutkan di sini beberapa ciri-cirinya. Ambillah iktibar darinya sebagai manhaj untuk tafakkur dan tadabbur yang menambahkan iman dan keprihatinan terhadap hari akhirat.

A. TIUPAN SANGKAKALA
Pemandangan peristiwa yang dahsyat ini bermula dengan tiupan sangkakala yang pertama. Semua yang berada di langit dan bumi akan mati melainkan mereka yang dikehendaki Allah. Terjadi juga beberapa perkara yang sukar untuk kita fikirkan seperti langit terbelah, bintang-bintang gugur berselerakan, bukit-bukau hancur, air lautan meluap-Iuap, gempa bumi dan kubur-kubur terbongkar. Kemudian langit dan bumi ini akan ditukar menjadi alam yang lain. Lalu ditiup pula sang¬kakala untuk kali ke dua. Ketika itulah terjadinya kebangkitan semula. Manusia menjadi seperti kelkatu yang terbang berkeliaran, tidak berkasut dan tidak berpakaian. Bacalah sebahagian ayat Al-Qur’an dan hadith yang menggambarkan peristiwa ini:
Dan sudah tentu akan ditiup sangkakala, makapada waktu itu matilah makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya); kemudian ditiup sangkakala sekali lagi, maka dengan serta merta mereka bangun berdiri menunggu (kesudahan masing-masing).
(Surah Al-Zumar: Ayat 68)

Pada masa berlakunya “tiupan sangkakala Yang pertama” Yang menggoncangkan alam, (sehingga mati Segala Yang bernyawa dan punah-ranah sekalian makhluk selain dari Yang dikecualikan),
Tiupan Yang pertama itu diikuti oleh tiupan Yang kedua, (yang menyebabkan orang-orang Yang mati semuanya hidup semula serta keluar dari kubur masing-masing);
Hati (manusia) pada hari itu berdebar-debar takut,
Pemandangannya tunduk gerun.
Mereka (yang ingkar) berkata: “Sungguhkah kita akan dikembalikan hidup seperti keadaan di dunia dahulu?
(Surah Al-Nazi’at: Ayat 6-10)

Maka (jawabnya: hari qiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut). Dan bulan hilang cahayanya. Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama. (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari qiamat): “Ke manakah hendak melarikandiri?”
(Surah Al-Qiyamah: Ayat 7-10)
Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya,
dan ibunya serta bapanya,
dan isterinya serta anak-anaknya; –
kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara Yang cukup untuk menjadikannya sibuk Dengan hal dirinya sahaja.

muka (orang-orang Yang beriman) pada hari itu berseri-seri,
tertawa, lagi bersuka ria;
dan muka (orang-orang Yang ingkar) pada hari itu penuh berdebu,
diliputi oleh warna hitam legam dan gelap-gelita. –
mereka itu ialah orang-orang Yang kafir, Yang derhaka.
(Surah ‘Abasa: Ayat 34-42)
Demikianlah kekhualiian, kekagetan, kepanasan dan kebingungan. Di dalam hadith Ibnu ‘Umar: Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
Pada hari manusia menghadap Tuhan alam semesta, salah seorang dari mereka tenggelam di dalam keringatnya sampai ketelinganya.
(Muttafaqun alaih)
Kita hendaklah bersusah-payah untuk menjadi orang-orang yang wajahnya berseri-seri, tertawa, lagi bersuka ria.

B.PEMBENTANGAN SURATAN ‘AMAL, HISAB DA N MIZAN
Wahai saudara! Bayangkanlah bersamaku, di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala engkau dipersoalkan tentang perbuatan dan perkataan yang datang dari kamu sama ada besar atau kecil. Sebahagian daripada kita gementar ketika disoal oleh ketua mereka tentang kesalahan yang dilakukan, bagaimana pula halnya jika di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala:
Pada hari itu, kamu semua dihadapkan (untuk hitungan ‘arnal); tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi (kepada Allah) dari perkara-perkara kamu yang tersembunyi.
(Surah Al-Haqqah: Ayat 18)

Pada hari itu orang-orang yang kafir dan menderhaka kepada Rasulullah, suka jika mereka disama-ratakan dengan tanah (ditelan burnt), dan (ketika itu) mereka tidak dapat menyembunyikan sepatah katapun dari pengetahuan Allah.
(Surah An-Nisa’: Ayat 42)
Tiada bantahan, tiada kema’afan dan tiada pelepasan:
Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri.
Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).
(Surah Al-Qiyamah: Ayat 14-15)

Pada hari itu, anggota badan menjadi saksi:
Pada hari lidah mereka dan tangan mereka serta kaki mereka menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, tentang Segala Yang mereka lakukan.
(Surah An-Nur: Ayat 24)
Dalam keadaan ini, semua yang teraniaya dikembalikan haknya. Sewajarnya kami sebutkan di sini hadith Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam:
“Adakah kamu mengetahui siapakah yang muflis?” Kami menjawab: “Orang yang muflis di kalangan kami, wahai Rasulallah, ialah mereka yang tidak mempunyai dirham, dinar dan harta”Rasulullah bersabda: “Orang yang muflis daripada umatku ialah mereka yang datang pada hari qiamat dengan ‘amalan sembahyang, puasa dan zakat; sedangkan ia telah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang dan menumpahkan darah seseorang. Lalu, diberikan ‘amalan kebaikannya kepada orang-orang itu. Sekiranya kebaikannya telah habis sementara tanggungan dosanya itu belum langsai; kesalahan orang-orang tersebut akan diambil dan dicampakkan kepadanya, kemudian ia dicampakkan ke dalam neraka.”

Ketika itu, ternyatalah kerugian, kehinaan, sesalan, ketakutan dan perasaan cemas. Kamu akan mendapati mercka yangberkata:
Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang Yang zalim menggigit kedua-dua tangannya (marahkan dirinya sendiri) sambil berkata: “Alangkah baiknya kalau Aku (di dunia dahulu) mengambil jalan Yang benar bersama-sama Rasul?
“Wahai celakanya aku, Alangkah baiknya kalau Aku tidak mengambil si Dia itu menjadi sahabat karib!

“Sesungguhnya Dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (Al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaKu. dan adalah Syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan Dia sahabat karibnya)”.
(Surah Al-Furqan: Ayat 27-29)
Di sana juga terdapat mercka yang berada dalam kesejahteraan, kegembiraan dan mendapat petanda baik. Kami bermohon kepada Allah agar kita tergolong di kalangan mereka.

C.TITIAN (SIRAT)
Selepas pembentangan suratan ‘amal dan hisab, tibalah masa melintasi titian (sirat) yang diletakkan di atas neraka jahannam. Jika engkau bayangkan pemandangan ini berlaku di hadapan mata kamu, sudah tentu hati akan gementar dengan hanya terfikir mengenainya. Tadabburlah bersamaku hadith Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam:
Manasia akan meniti titian (sirat) – (yang terbentang di atas) neraka jahannam.

Disekitamya terdapat banyak duri, belenggu dan pencangkuk yang akan rnenyambar manasia dari kanan dan kiri. Di kedua-dua sisinya terdapat malaikat yang berdo ‘a: “Ya Allah! Selamatkanlah, ya Allah! Selamatkantah!” Di antara manasia ada yang melintasinya sepantas kilat, ada yang melintasinya seperti angin, ada yang melintasinya seperti penunggang kuda, ada yang berlari-lari anak, ada yang berjalan seperti biasa, ada yang merangkak dan ada yang mengesot. Adapun mereka yang sememangnya dia akan menjadi ahli neraka, mereka tidak mati dan tidak hidup. Manakala manasia lain akan diberikan pembalasan dosa dan kesalahan. Mereka terbakar sehingga menjadi arang, kemudian diizinkan untuk mendapat syafa ‘at.
(Muttafaqun Alaih daripada Abi Sa’id Al-Khudi i)

D. SYAFA’AT
Sebahagian mu’min yang telah ditentukan masuk ke neraka, Allah Subhanahu wa Ta’ala memuhakan mereka dengan menerima syafa’at yang la redai daripada para anbiya’, syuhada’ atau salihin. Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam boleh memberi syafa’at, Baginda telah bersabda:
Diberikan kepadaku lima (keistimewaan) yang tidak diberikan kepada sesiapapun sebelumku…. satu daripadanya syafa’at.
(Muttafaqun ‘Alaih)

Di dalam hadith yang lain:
Setiap Nabi terdapat do’a yang pasti mustajab. Tetapi aku ingin menyimpan do’aku itu sebagai simpanan untuk syafa’at kepada umatku pada hari qiamat.
Inilah kelebihan dan kemuliaan daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada umat Islam dan Nabi-Nya ‘alaihimussalalu wassalam.

E.KOLAM SYURGA
Kolam syurga dikhususkan untuk Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam dan ummatnya. Di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Muslim daripada Anas, beliau berkata: Ketika mana surah Al-Kauthar diturunkan kepada Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam para sahabat bertanya, dan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam berkata:
“Adakah kamu mengetahui apakah Al-Kauthar?” Para sahabat menjawab: “Allah dan RasulNya lebih mengetahui.” Rasulullah (Sallallahu ‘alaihi wasalhmi) bersabda: “la adalah sungai yang Tuhanku ‘Azza wa Jalla janjikan di syurga. Banyak kebaikan darinya. Padanya terdapat kolam yang didatangi oleh umatku pada hari qiamat. Bejana-bejananya adalah sebanyak bilangan bintang di langit.”

F.NERAKA JAHANNAM
Untuk menghasilkan kesan yang berpengaruh di dalam jiwa dengan bertafakkur mengenai hari akhirat, perlulah kita memikirkan tentang syurga dan neraka. Bayangkan bentuk kehidupan di dalam ke dua-duanya terbentang di hadapan mata kita. Lakarkan di dalam fikiran akan sifat-sifatnya yang disebut di dalam Al-Qur’an dan hadith. Dengan itu, rasa takut dan gementar terhadap neraka akan tercetus. Justeru, kita melarikan diri darinya dengan menjauhi ma’siat. Kita akan merindui syurga dan berlumba-lumba ke arahnya. Memadailah kami sebutkan di sini sebahagiannya sebagai contoh. Sekiranya satu ayat menyentuh hati seorang mu’min tanpa sebarang lapisan yang menghalang, nescaya ianya akan menyentuh jiwa dan mengerikan.

Bacalah bersamaku, setelah engkau mengosongkan hati dan ‘aqal engkau dari segala perkara yang menyibukkan dan memalingkan:
Inilah dua golongan (mukmin dan kafir) Yang berbantah-bantahan tentang Tuhan mereka. maka orang-orang Yang kafir akan disediakan untuk mereka pakaian dari api neraka, serta dicurahkan atas kepala mereka air panas Yang menggelegak,
Yang dengannya dihancurkan apa Yang ada Dalam perut mereka, dan juga kulit badan mereka.

dan mereka pula disediakan batang-batang besi untuk menyeksa mereka.
tiap-tiap kali mereka hendak keluar dari neraka itu, disebabkan mereka menderita azabnya, mereka dikembalikan padanya, serta dikatakan: “Rasalah kamu azab seksa Yang membakar!”
(Surah Al-Hajj: Ayat 19-22)
Sesungguhnyu orang-orang yang kufur ingkar kepada ayat-ayat keterangan Kami, Kami akan membakar mereka dalam api neraka. Tiap-tiap kuli kulit mereku musak hangus, Kami gantikan untuk mereka kulit yang lain supaya mereka dapat merasa azab sengsara itu. Dan (ingatlah) sesungguhnyu Allah adalah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksuna.
(Surah An-Nisa’: Ayat 56)
Dan (Rasul-rasul serta umatnya Yang beriman) memohon pertolongan (kepada Allah, untuk mendapat kemenangan); dan terkecewalah tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi bersikap degil (dalam keingkarannya).
di belakangnya disediakan neraka Jahannam, dan ia akan diberi minum dari air danur (yang keluar dari tubuh ahli neraka).

ia meminumnya Dengan terpaksa dan hampir-hampir tidak dapat diterima oleh tekaknya (kerana busuknya), dan ia didatangi (penderitaan) maut dari Segala arah, sedang ia tidak pula mati (supaya terlepas dari azab seksa itu); dan selain dari itu, ada lagi azab seksa Yang lebih berat.
(Surah Ibrahim: Ayat 15-17)
(ingatlah), Sesungguhnya pokok Zaqqum, –
(Buahnya) menjadi makanan bagi orang Yang berdosa (dalam neraka).
(Makanan ini pula panas) seperti tembaga cair, mendidih Dalam perut, –
seperti mendidihnya air Yang meluap-luap panasnya.

(lalu diperintahkan kepada malaikat penjaga neraka): “Renggutlah orang Yang berdosa itu dan seretlah Dia ke tengah-tengah neraka.
“Kemudian curahkanlah di atas kepalanya – azab seksa – dari air panas Yang menggelegak”.
(serta dikatakan kepadanya secara mengejek): “Rasalah azab seksa, sebenarnya Engkau adalah orang Yang berpengaruh dan terhormat (dalam kalangan masyarakatmu)”
(Surah Al-Dukhan: Ayat 43-49)

Di dunia ini, sekiranya kebakaran terjadi di rumah yang tinggi, mereka yang tinggal di dalam tidak berkesempatan untuk melarikan diri melalui tangga, mereka akan melemparkan diri dan tempat tinggi kerana takut dari api, sekalipun mereka mengetahui akan bahayanya, kemungkinan mereka akan mati. Adakah tidak takut akan api neraka jahannam sepertimana takut terhadap api dunia. Sebenarnya, api neraka jahannam lebih ditakuti.
Kami tidak lupa untuk menyebut sikap iblis bersama pengikutnya. Mereka cuba berlepas diri tetapi celaan itu kembali ke atas diri mereka masing-masing.

Dan berkatalah pula syaitan setelah selesai perkara itu: Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kamu dengan janji yang benar dan aku telah menjanjikan kamu lalu aku mungkiri janjiku itu kepada kamu; dan tiadalah bagiku sebarang alasan dan kuasa mempengaruhi kamu selain daripada aku telah mengajak kamu lalu kamu terburu-buru menurut ajakanku itu; maka janganlah kamu salahkan daku tetapi salahkan diri kamu sendiri. Aku tidak dapat menyelamatkan kamu dan kamu juga tidak dapat menyelamatkan daku. Sesungguhnya dari dahulu lagi aku telah kufur ingkarkan (perintah Tuhan) yang kamu sekutukan daku denganNya. Sesungguhnya orang-orang yang zalim (yang meletakkan sesuatu pada bukan tempatnya) beroleh azab yang tidak terperi sakitnya.
(Surah Ibrahim: Ayat 22)

G. SYURGA DAN NIKMATNYA
Alangkah nyamannya tiupan angin syurga. Kita semua amat merindukannya. Apa yang disebut di dalam kitab Allah dan hadith Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam tentang sifat-sifat dan ni’mat syurga adalali sebagai contoh bandingan Dengan apa yang terdapat di dunia Akan tetapi hakikatnya melebihi apa yang terdapat di dunia ini dan tidak pernah terlintas di tikiran. Wahai saudara! Rujuklah kitab Allah, bacalah dengan teliti dan tadabbur ayat-ayat yang menyebut tentang syurga dan ni’matnya. Pejamkan matamu, bayangkan din engkau sedang berada di dalamnya. Cubalah merasai kerinduan kepada kesudahan itu. Di sana terdapat kesejahteraan, kebahagiaan dan semua jenis ni’mat. Tiada kekejutan, ketakutan, keletihan, kebakhilan, kehinaan, kedengkian dan kebencian, bahkan semuanya saling bersaudara serta mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin masing-masing.

Jika istana, kebun, bidadari, pelbagai jenis makanan, minuman, buah-buahan, pakaian dan segalanya yang diidam-idamkan nafsu manusia; keredaan dan peluang melihat Allah menandingi semua itu:
Keredaan dari Allah yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) yang demikian itulah kejayaan yang besar.
(Surah At-Taubah: Ayat 72)
Demikian juga, pergaulan dengan para Nabi, siddiqin, syuhada’, salihin adalah teman yang terbaik.

Bantinglah tenaga di jalan Allah dan belalah agamaNya. Tabahkanlah diri menanggung segala apa yang merintang di jalan da’wah demi keredaan Allah. Saya tidak lupakan suatu perkara yang baik yang disebut oleh seorang sahabat, semasa kali pertama saya dipenjarakan pada tahun 1948. Beliau mengatakan: “Sayyidina Musa ‘Alaihissalam bekerja keras selama lapan atau sepuluh tahun kerana mencari mahar untuk calon isteri Baginda di dunia. Maka, lihatlah pula kepada bidadari, berapakah nilai maharnya?”

Di penghujung imbasan tatakkur ke alam ghaib yang dinantikan ini, saya sampaikan sebuah kisah yang telah saya baca: Seorang dan kaum Muslimin telah melakukan maksiat terhadap Allah lalu ia bertaubat. Tetapi keadaan ini sering berulang. Ia mengadu hal tersebut kepada seorang yang salih. Perbualan mereka adalah seperti berikut:
Berkatalah orang salih itu: “Jika engkau mampu untuk melakukan lima perkara, usahlah khuatir terhadap maksiat.” Lalu orang itu bertanya: “Apakah ia?” Orang salih menjawab: “Jika engkau ingin melakukan maksiat terhadap Allah, jangan¬lah tinggal di dalam kekuasaanNya.” Lalu orang itu menjawab. “Saya tidak berupaya. Apakah yang kedua?” Berkata orang salih: “Jika engkau ingin melakukan maksiat terhadap Allah, janganlah makan rezekiNya.” Orang itu menjawab: “Jadi, saya akan mati kelaparan.

Apakah pula yang ketiga?” Orang salih meneruskan: “Jika engkau ingin melakukan maksiat terhadap Allah, lakukanlah di tempat yang tidak dilihat sesiapapun.” Lantas orang tadi menjawab: “Sesiapapun tidak dapat bersembunyi dariNya.” Berkata orang salih: “Engkau tinggal di dalam kekuasaanNya dan engkau makan rezekiNya tetapi engkau menderhakaiNya. Ini adalah kemuncak penderhakaan.” Ia bertanya: “Apakah yang keempat.” Berkata orang salih: “Apabila malaikat maut datang kepada engkau, mintalah daripadanya agar ia meninggalkan engkau agar sempat engkau bertaubat nasuha.” Lalu ia bertanya lagi: “Apakah yang kelima.” Orang salih menjawab: “Apabila engkau diheret ke neraka, janganlah engkau pergi bersama mereka.” Lalu berkata orang itu: “Ini adalah mustahil.”

Selepas itu, ia bertaubat nasuha. Ia tidak lagi melakukan maksiat. Perkara yang berlaku ialah pengertian iman dengan Allah dan hari akhirat telah membeku di dalam dirinya. Lalu, orang salih itu menyedarkannya. Uslub yang sebegini memberikan kesan sehingga membolehkan seseorang bertaubat nasuha. Kami harapkan, kita juga mendapat kesan sedemikian dengan cara tafakkur yang kami bentangkan sebelum ini. Semoga Allah memberi taufiq.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s